Apa Yang Dimaksud Ihram

Apa Yang Dimaksud Ihram

ihram

Apa Yang Dimaksud Ihram  Arti dan Makna Ihram dalam Umrah dan Haji

Ihram bukanlah sekadar pakaian atau serangkaian larangan, melainkan sebuah konsep yang mencakup makna spiritual dan filosofis yang dalam. Pada dasarnya, ihram berasal dari bahasa Arab yang berarti niat atau tekad. Oleh karena itu, arti dan makna ihram melibatkan kesadaran dan tekad seseorang untuk memasuki keadaan ibadah yang khusus dan suci.

  1. Niat dan Kesadaran Spiritual: Ihram dimulai dengan niat yang jelas dan tegas dari jamaah. Ini bukan hanya sekadar pengucapan kata-kata, melainkan pernyataan batin yang menandakan kesungguhan hati untuk menjalankan ibadah Umrah atau Haji. Niat ini mencerminkan kesadaran spiritual jamaah yang mengarahkan seluruh aktivitas mereka menuju keridhaan Allah.
  2. Penolakan Dunia dan Kesederhanaan: Pakaian ihram yang sederhana, dua lembar kain putih tanpa jahitan, mencerminkan penolakan terhadap kemewahan dunia. Jamaah diingatkan bahwa di hadapan Allah, status sosial dan materi tidak lagi relevan. Semua jamaah sama di mata-Nya, dan kesederhanaan ini menekankan bahwa esensi ibadah lebih dari sekadar tindakan fisik, melainkan kondisi hati yang bersih dan tulus.
  3. Larangan dan Pengorbanan: Larangan-larangan yang terkandung dalam ihram bukanlah sekadar aturan tanpa alasan. Mereka mengajarkan jamaah untuk melakukan pengorbanan dalam bentuk menahan diri dari hal-hal tertentu, seperti memotong kuku, mencukur atau memotong rambut, dan berbagai aktivitas lainnya. Pengorbanan ini menciptakan kesadaran akan tujuan utama ibadah dan meningkatkan kekuatan iman jamaah.
  4. Persamaan dan Persaudaraan: Saat mengenakan pakaian ihram, semua jamaah menjadi seragam. Tidak ada perbedaan status atau kedudukan yang mencolok. Hal ini menciptakan rasa persamaan di antara mereka dan menegaskan bahwa di hadapan Allah, hanya taqwa (ketakwaan) yang menjadi penentu keutamaan.
  5. Kekhusyukan dan Kebersihan Hati: Ihram menciptakan suasana kekhusyukan dan kebersihan hati. Saat seseorang memasuki ihram, mereka simbolis memasuki wilayah suci yang memerlukan kehadiran penuh hati dan pengabdian kepada Allah. Kebersihan hati ini menciptakan momen-momen spiritual yang mendalam dan membantu jamaah untuk mendekatkan diri kepada Sang Pencipta.

Apa Yang Dimaksud Ihram-Apa saja sunnah ihram?

Sunnah-sunnah Ihram merupakan tindakan-tindakan yang dianjurkan atau disunahkan untuk dilakukan oleh jamaah yang berada dalam keadaan Ihram saat melaksanakan Umrah atau Haji. Sunnah-sunnah ini melengkapi pelaksanaan ibadah dan memperkaya pengalaman spiritual. Berikut adalah beberapa sunnah Ihram yang dianjurkan:

  1. Berdoa sebelum Mengenakan Ihram: Sebelum mengenakan pakaian Ihram, disunnahkan untuk berdoa memohon pertolongan dan keberkahan Allah. Jamaah dapat memanjatkan doa sesuai dengan keinginan mereka, memohon petunjuk dan perlindungan selama perjalanan ibadah mereka.
  2. Mengambil Mandi Junub atau Mandi Wajib: Sebelum memasuki ihram, disunnahkan untuk mandi junub atau mandi wajib. Mandi ini mencakup seluruh tubuh dan bertujuan untuk membersihkan diri dari hadats besar sebelum memasuki keadaan suci ihram.
  3. Membawa Bekal Makanan dan Minuman: Saat berada dalam perjalanan menuju tanah suci, disunnahkan membawa bekal makanan dan minuman yang cukup. Hal ini dapat membantu jamaah mengatasi kelelahan fisik dan menjaga kebugaran selama melaksanakan ibadah.
  4. Berhati-hati dalam Berbicara: Jamaah disarankan untuk berbicara dengan kata-kata yang baik dan sopan. Menghindari ghibah, fitnah, dan perkataan yang tidak bermanfaat adalah bagian dari sunnah-sunnah ihram yang mendukung atmosfer kesucian dan kekhusyukan.
  5. Membaca Talbiyah: Setelah mengenakan Ihram, disunnahkan untuk membaca talbiyah dengan tekad dan khusyuk. Talbiyah adalah seruan yang menyatakan niat dan kepatuhan kepada Allah. Sunnah ini dapat membantu membawa jamaah ke dalam suasana spiritual yang lebih mendalam.
  6. Memperbanyak Zikir dan Doa: Selama berada dalam keadaan Ihram, disunnahkan untuk memperbanyak zikir dan doa. Menyibukkan diri dengan dzikir dan berdoa dapat memperkuat ikatan batin dengan Allah serta meningkatkan kesadaran akan kehadiran-Nya.
  7. Menyegerakan Perjalanan menuju Makkah: Setelah berada dalam keadaan Ihram di miqat, disunnahkan untuk segera melanjutkan perjalanan menuju Makkah tanpa menunda-nunda. Sunnah ini menunjukkan tekad dan semangat dalam menjalankan ibadah.
  8. Memotong Kuku dan Rambut Sebelum Ihram: Sebelum memasuki Ihram, disunnahkan untuk memotong kuku dan rambut. Hal ini dilakukan sebagai persiapan awal sebelum memasuki keadaan Ihram yang melarang tindakan ini.
  9. Meninggikan Suara dalam Talbiyah: Saat membaca talbiyah, disunnahkan untuk meninggikan suara. Ini bertujuan agar talbiyah terdengar jelas, menandakan keberanian dan tekad jamaah dalam menjalankan ibadah.
  10. Membaca Doa-doa yang Dianjurkan: Selama berada dalam Ihram, disunnahkan untuk membaca berbagai doa-doa yang dianjurkan, seperti doa Qunut, doa untuk kedua orang tua, dan doa perlindungan. Doa-doa ini memperkaya pengalaman spiritual dan menguatkan hubungan dengan Allah.

Menjalankan sunnah-sunnah Ihram tidak hanya sebagai formalitas, tetapi sebagai wujud kepatuhan dan penghayatan yang lebih mendalam terhadap ibadah Umrah dan Haji. Dengan memperhatikan sunnah-sunnah ini, jamaah dapat merasakan nuansa spiritual yang lebih kuat dan mendalam selama perjalanan ibadah mereka.

Apa Yang Dimaksud Ihram-Saat ihram membaca apa?

Saat memasuki ihram, jamaah dianjurkan untuk membaca niat dan talbiyah. Berikut adalah bacaan-bacaan yang umumnya dibacakan saat memasuki keadaan ihram:

Niat Ihram:

لَبَّيْكَ اللهُمَّ عُمْرَةً (Labbaikallahumma ‘umratan)

Artinya: “Aku sambut panggilan-Mu, ya Allah, untuk menjalankan Umrah.”

لَبَّيْكَ اللهُمَّ حَجًّا (Labbaikallahumma hajjan)

Artinya: “Aku sambut panggilan-Mu, ya Allah, untuk menjalankan Haji.”

Talbiyah:

لَبَّيْكَ اللهُمَّ لَبَّيْكَ، لَبَّيْكَ لَا شَرِيْكَ لَكَ لَبَّيْكَ، إِنَّ الْحَمْدَ وَالنِّعْمَةَ لَكَ وَالْمُلْكَ لَا شَرِيْكَ لَكَ (Labbaikallahumma labbaik, labbaika la sharika laka labbaik, innal hamda wan ni’mata laka wal mulk, la sharika laka)

Artinya: “Aku sambut panggilan-Mu, ya Allah, aku sambut panggilan-Mu, tidak ada sekutu bagi-Mu, aku sambut panggilan-Mu. Sungguh, segala puji, nikmat, dan kerajaan adalah milik-Mu, tidak ada sekutu bagi-Mu.”

Talbiyah adalah bentuk pengucapan atau dzikir yang kuat dan jelas, dilakukan dengan tegas dan tekad. Jamaah dihimbau untuk terus membaca Talbiyah selama berada dalam ihram, terutama ketika berada di dalam Miqat dan selama perjalanan menuju Makkah. Bacaan ini mencerminkan ketaatan, kesungguhan, dan kesiapan jamaah untuk menjalankan ibadah dengan penuh kesadaran dan rasa tanggung jawab.

Apakah Pengertian Dari Haji Akbar

Apakah Pengertian Dari Haji Akbar

PENGERTIAN HAJI AKBAR.

Disusun oleh tim: Khazzanah Tours

وَاَذَانٌ مِّنَ اللّٰهِ وَرَسُوْلِهٖٓ اِلَى النَّاسِ يَوْمَ الْحَجِّ الْاَكْبَرِ اَنَّ اللّٰهَ بَرِيْۤءٌ مِّنَ الْمُشْرِكِيْنَ ەۙ وَرَسُوْلُهٗ ۗفَاِنْ تُبْتُمْ فَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْۚ وَاِنْ تَوَلَّيْتُمْ فَاعْلَمُوْٓا اَنَّكُمْ غَيْرُ مُعْجِزِى اللّٰهِ ۗوَبَشِّرِ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا بِعَذَابٍ اَلِيْمٍۙ – ٣

Artinya: “Dan satu maklumat (pemberitahuan) dari Allah dan Rasul-Nya kepada umat manusia pada hari haji akbar, bahwa sesungguhnya Allah dan Rasul-Nya berlepas diri dari orang-orang musyrik. Kemudian jika kamu (kaum musyrikin) bertobat, maka itu lebih baik bagimu; dan jika kamu berpaling, maka ketahuilah bahwa kamu tidak dapat melemahkan Allah. Dan berilah kabar gembira kepada orang-orang kafir (bahwa mereka akan mendapat) azab yang pedih.” (QS. AT-Taubah Ayat 3)

  • Banyak yang meyakini bahwa Haji tahun ini 2022 adalah Haji Akbar karena kalau liat kalender (jika tidak terjadi perubahan pada penetapan 1 Dzulhijjah) maka wukuf akan terjadi pada hari Jumat dan jika ada perubahan dan wukuf bukan hari Jum’at berarti seperti Haji biasa, apa itu Haji Akbar?

Lanjutkan membaca →